Jumat, Mei 18, 2018

Belajar dari Sang Altruis, Ibu Lestari Projosuto



Dimanakah Sang Malaikat Menyembunyikan Sayap?

Sebuah Pelajaran untuk Menjadi Biasa.

Oleh: Sunardian Wirodono
 
Mbah Tari, atau Eyang Tari, atau Ibu Lestari Projosuto, adalah manusia biasa. Namun, ia menjadi begitu luar biasa, sekiranya kita jujur melihat diri kita. Betapa yang telah dilakukannya, untuk memuliakan kemanusiaan, bisa jadi masih merupakan angan-angan kita. Atau baru merupakan kesadaran ideologis belaka. Dengan berbagai dalih.

Setidaknya, jika kita melihat bagaimana Ibu Lestari memulai kerja-kerja kemanusiaan, nun jauh sebelum kita sampai kini pun belum menyadarinya. Pada pertengahan dekade 70-an, ketika waktu itu Ibu Lestari menyusuri jalanan dan kampung-kampung kumuh di Jakarta. Mencari anak-anak terlantar. Menemui dan membujuknya untuk bersekolah.

Bersekolah, hingga sampai pada awal-awal kekuasaan Orde Baru, bagi anak-anak dari keluarga miskin, masih merupakan kemewahan. Bahkan sebagian besar orangtua mereka, menganggap bersekolah sebagai sesuatu yang sia-sia. Karena tak terjangkau, dan hanya menyadarkan pada posisi mereka, yang bukan saja terpinggirkan, melainkan disingkirkan.

Situasi-situasi itu, di mana negara abai, saya kira yang kemudian mewarnai bagaimana sikap keras Ibu Lestari, dalam menghadapi permasalahan secara sendiri dan mandiri. Ibu Lestari bahkan sampai pada pernyataan, kepada siapapun yang ingin membantunya, untuk tidak merusuhinya dengan tetek-mbengek masalah administrasi, dan aturan birokrasi. Jika ingin membantu, bantu begitu saja. Ibu Lestari ogah direcoki untuk laporan ini-itu dan sebagainya.

Sebuah sikap yang bukan tanpa alasan. Sekalipun kelak di kemudian hari, hal ini memunculkan permasalahan baru. Setidaknya, masalah internal di Yayasan Hamba, yang juga berhadapan dengan jaman yang berubah. Sebuah tantangan tersendiri dalam apa yang selalu disebut tragedi perubahan.

Namun justeru pada sisi itu, Ibu Lestari adalah sosok yang unik, otentik, sekaligus problematik. Dan itu menantang saya, untuk menyusuri jejaknya. Karena itu pula, senang bisa mengikuti ‘misi rahasia’ Ketua Yayasan Hamba, Ibu Kona’ah Anisasri Melani, menemui anak-anak asuh Ibu Lestari semasa di Jakarta, dan anak-anak Yayasan Hamba yang kini tinggal di Jakarta.

Dalam film dokumenter sepanjang 75 menit yang saya buat, mengenai anak-anak asuh Ibu Lestari di Jakarta, antara tahun 1976 – 1995 (yang kemudian berlanjut di Yogyakarta dari 1995 hingga sekarang, tanpa henti), saya menjudulinya dengan; Melacak Jejak Cinta di Jakarta.

Menemui anak-anak asuh Ibu Lestari, yang mereka kemudian beranak dan sebagiannya menitipkan anak (bahkan cucu) mereka pula kepada Ibu Lestari di Yogya, sungguh dengan jelas hal itu memunculkan sosok Ibu Lestari, sejatinya. Manusia dengan spirit altruisme yang sangat dalam. Spirit kemanusiaa.

Ibu Lestari tak suka sama sekali dengan politik. Bahkan ketika mendapat tawaran untuk melanjutkan jenjang pendidikan yang lebih tinggi, ketika hendak memilih jurusan sosial hal itu dibatalkannya. Hanya karena di Indonesia, fakultas ilmu sosial selalu digabung dengan ilmu politik. Maka dipilihlah kuliah S2 di Asian Social Institute di Manila, Filipina. Karena nama jurusannya tak mengandung istilah politik. Ibu Lestari mengambil jurusan sosiologi, dengan tesis tentang anak-anak jalanan di Manila City, dan lulus tahun 1976.
 
Satu pribadi lebih berharga dari seluruh dunia.
Ibu Lestari lebih berselibat dengan panggilan altar jalanan. Ia mendapatkan panggilannya, untuk pelayanan dan merawat kaum papa. Mereka yang terpinggirkan secara kultural dan struktural. Anak-anak yang melarikan diri ke jalanan, karena kemiskinan ekonomi dan kemiskinan kasih sayang.

Kemiskinan struktural adalah kata kunci, di mana negara pada waktu itu, tak mampu memenuhi sebagaimana tuntutan Undang-undang Dasar 1945, khususnya pasal 33. Sebuah situasi yang bahkan pun hingga kini belum beranjak jauh.

Anak-anak, yang tentu sesungguhnya adalah penerus estafeta generasi suatu bangsa, selalu menjadi korban, dari sebuah era pemerintahan yang belum genah-diri.

Mendengarkan penuturan Pak Maman yang kerja mengayak di selokan-selokan kawasan Senen, Bang Sofyan sang pemulung di daerh Semper, Bu Hartini atau pun ibunya Dian yang pengupas bawang di Pasar Senen, atau Pak Ruslan di Rusunawa Jatinegara Kaum, atau juga Sugeng, Bang Pe’i, dan angkatan pertama anak-anak asuh Ibu Letari, saya seolah dipertontonkan sebuah film; bagaimana cara Tuhan bekerja melalui para malaikatnya.

Ibu Lestari menyantuni anak-anak, yang umumnya mudah didapati di kampung-kampung miskin dan kumuh di Jakarta Utara, atau di daerah-daerah tak jauh dari pangkalan kereta api, bus, atau pun pasar seperti Pedongkelan, Pasar Minggu, Jatinegara, Srengseng, Senen, Koja, Penjaringan, Sunter, dan lain sebagainya.

Di Rusunawa Jatinegara, Pak Ruslan dari Pedongkelan, bahkan mengatakannya pada saya, “Jika tak ada Bu Lestari, anak-anak Pedongkelan itu tidak bakal kenal sekolah selamanya,…"

Pedongkelan adalah pemukiman liar, yang pada jaman Ahok mereka digusur dan dipindahkan ke Rusunawa Jatinegara pada 2017. Sayangnya, Ahok terlambat datang, karena tak hadir pada saat Ibu Lestari berkiprah di Jakarta. Sekiranya mereka bertemu, saya kira Ahok akan mengerti, bahwa masalah manusia bukan sekedar difasilitasi. Tetapi juga dimanusiakan dengan kasih sayang, dipersiapkan dengan pendidikan dan keterampilan.

Pernyataan seperti yang disampaikan Pak Ruslan, juga disampaikan Ibu Hartini, atau juga ibunya Dian dan Wiwin. Bagaimana anak-anak, terutama anak-anak perempuan, akan terus menjadi korban dari situasi yang tak berkesudahan. Menjadi kaum korban dalam piramida korban manusia. 

Salah satu contoh kecil rangkaian cara Tuhan bekerja, saya kira bisa dilihat pada cerita Monika, yang terjaring ikut program pertukaran pelajar. Anak yang diasuh di Yayasan Hamba itu, anak seorang penjual kopi jalanan, mendapat kesempatan gratis untuk pergi ke Kanada dan Eropa. Para pengasuh Yayasan Hamba pusing mencari alamat orangtua Monika, untuk mengurus paspor. Ibu Monika tak punya rumah, tinggal di kolong jembatan secara nomaden. Karena berita anak penjual kopi melanglang dunia menjadi viral di media, akhirnya Dinas Sosial Jakarta memberi rumah untuk orangtua Monika, di sebuah rusunawa Jakarta.

Dengan menyekolahkan anak-anak, yang pada mulanya ‘ogah bersekolah’, karena merasa sia-sia (di samping karena tak mampu membiayai), Ibu Lestari mengajak mereka beranjak. Menginjak pada satu dataran. Tumbuhnya kesadaran baru tentang sikap mental, dignity, integrity.

Tidak beranjak dari kata-kata besar, karena ketidaksabaran untuk mengangkat level atau derajat manusia Indonesia. Ibu Lestari melakukannya. Dengan diam-diam. Dalam sunyi sendiri.

Cerita Enny Winingsih, salah satu anak asuh Ibu Lestari, yang bisa kuliah sampai D3 dan bekerja di bank swasta, menohokkan pertanyaan; Bagaimana nasibnya andai tidak bertemu dengan Mbah Tari, dalam kehidupannya? Sebagaimana pengakuan Wiwin, anaknya Empok yang tinggal di kontrakan sempit di Gaplok, tak jauh dari Senen.

Anak-anak asuh Ibu Lestari ini, sering adalah anak-turun, atau sesaudara. Seperti Pak Maman dan Bang Sofyan, hampir semua anaknya dititipkan pada Ibu Lestari. Hanya bedanya, Bang Sofyan tak pernah menjadi anak asuh, sebagaimana Pak Maman yang ikut Ibu Lestari sejak masih umur 10 tahun. Enny Winingsih, tiga adiknya bersama Ibu Lestari. Demikian juga lainnya seperti Mega, David kakak dari Monika.

Itu adalah kepercayaan.

Jika pada bagian awal saya menyebutkan tentang betapa pribadi Ibu Lestari juga problematik, karena betapa tidak mudah menerjemahkan spirit altruis itu menjadi sesuatu yang nyata, sederhana dan operasional. Ibu Lestari sangat menekankan kebebasan bagi anak-anak asuhnya, sesuatu yang menjadi bermasalah untuk anak-anak masa kini.

Ada perbedaan karakter yang sangat menonjol pada anak-anak asuh Ibu Lestari dalam kurun 40-an tahun perjalanannya. Pada masa-masa awal, yang direngkuh Ibu Lestari adalah anak-anak jalanan, anak-anak gelandangan, anak-anak yang melarikan diri dari rumah. Mereka adalah anak-anak yang berani menantang hidup. Kebebasan adalah sebuah ideologi, sebuah traktat perang, karena rumah atau orangtua, dan juga sistem nilai, tidak memberi ruang dan peran bagi anak-anak. Tak ada tempat, tak ada media, tak ada kepercayaan.

Pada masa-masa kemudian, bersamaan dengan tumbuhnya ekonomi masyarakat, meski tetap saja belum adil dan merata, namun yang tumbuh kemudian adalah generasi rumahan, yang mendapatkan perlindungan orangtua secara lebih berlebihan. Perlindungan dengan proyeksi ke depan, yang belum tentu setepatnya diterapkan. 

Apalagi pada kenyataannya, anak-anak asuh di Yayasan Hamba, bukan saja sejak kecil, melainkan bahkan sejak dalam kandungan ibunya, sudah berada di Hamba. Mereka yang dibuang atau terbuang dari keluarga dan masyarakatnya. Mereka tumbuh sebagai anak asuh hingga mereka dianggap mampu berdiri-sendiri pada usia dewasa, atau dikembalikan ke orangtunya, ketika keluarga mereka telah bisa menerimanya kembali. 

Di situ saya kira, kata ‘kebebasan’ menjadi bias, karena berangkat dari formulasi yang berbeda. Kebebasan sebagai frame, kini menjadi sesuatu yang dilematis. Justru karena ketidakpandaian kita dalam memformulasikan ukuran kebebasan itu sendiri.

Spirit altruisme Ibu Lestari Projosuto, saya kira menarik untuk direnungkan dari sisi ini, ketika kita mencoba membandingkan anak-anak asuhnya, dalam lintas generasi, dari 1976 hingga sekarang ini, pada tahun 2018, ketika usia Ibu Lestari mencapai 75 tahun, dengan masa pengabdian 42 tahun yang luar biasa.

Mbah Tari di rumahnya yang sederhana.
Ibu Lestari Projosuto, dari keluarga Katholik yang saleh. Kakaknya, Franciscus Xaverius Rocharjanta Prajasuta, almarhum, adalah monsinyur di Keuskupan Banjarmasin. Bahkan Ibu Lestari pernah pula masuk Biara Ordo Sancta Ursula, sambil kuliah di Sekolah Tinggi Kateketik Katolik di Jl. Gereja Theresia Jakarta.

Seorang manusia yang sederhana, dengan rumah yang juga sangat sederhana di Samirono, Yogyakarta. Tak menyimpan kekayaan harta dunia, selain buku, Rosario dan Bunda Maria, disamping beberapa potong pakaian yang semuanya adalah pemberian saudara dan sahabat.

Gedung dan kantor Yayasan Hamba, di kawasan Pakem, bantuan dari teman-teman pribadinya dari Belanda.

Jika pun Yayasan Hamba memiliki gedung yang luas dan asri di kawasan Pakem, Kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta, semua itu karena simpati dan bantuan teman-teman pribadinya di Belanda. Gedung itu untuk kantor, juga rumah tinggal para pengasuh dan anak asuh yang kini semuanya berjumlah sekitar 60-an, dari usia beberapa bulan, kelas TK, SD, SMP hingga SMA. Kebanyakan dari mereka adalah anak-anak yang terbuang dari keluarga, atau yang lahir tak dikehendaki.
Saya pernah mendengar, bahwa keberadaan Yayasan Hamba di Pakem, dicurigai sebagai tempat kristenisasi. Saya sungguh sangat marah mendengar hal itu. Betapa kefanatikan beragama membuat rasa kemanusiaan justeru mati. 
 
Melacak jejak cinta Ibu Lestari di Jakarta, semua orang akan mengerti. Bahwa Ibu Lestari adalah pejuang kemanusiaan tanpa pamrih. Tanpa mempedulikan latar belakang suku dan, apalagi, agama. Pengakuan dari Yanti, Akim, juga anaknya Bang Pe’i yang muslimah taat, semoga bisa membukakan kepicikan orang-orang yang mencurigai, apa yang dilakukan Ibu Lestari. Betapa berbahayanya kepicikan itu.

Seingat saya, tak pernah ada pembicaraan soal agama. Bukan karena tak penting. Tetapi itu laku peribadatan masing-masing orang dengan pilihannya. Di Yayasan Hamba, jelas mayoritas adalah Islam, demikian juga pengurus dan pengasuhnya, di samping agama lainnya seperti Kristen Protestan, Katholik, juga Buddha. Mereka lebur dalam bahasa agama yang paling hakiki, ialah kemanusiaan, yang adil dan beradab.

Ibu Lestari adalah manusia biasa. Tapi dia seorang altruis sebenarnya. Karenanya ia menjadi luar biasa. Lebih karena kita tidak terbiasa, atau tidak biasa, atau bahkan tidak bisa, melakukan hal-hal yang sebagaimana telah dilakukannya. Jika saya, atau kami, atau kita, menyebutnya sebagai malaikat yang menyembunyikan kedua sayapnya; Saya kira agar kaum papa yang terpinggirkan itu, tidak ketakutan dan curiga, sebagaimana negara menyingkirkan dan menghardik nasib mereka menjadi pecundang.

Dalam psikologi pecundang, kepada siapa suara mereka didengarkan, hanyalah pada mereka yang dipercaya dan diharapkan. Maka akan dibukakan hati dan kesediaannya untuk bersama. Karena mereka bukan sekedar angka-angka statistik, atau deret ukur dalam nomina anggaran pemerintah. Mereka adalah manusia.
 
Betapa kita melihat, ada begitu banyak manusia-manusia biasa, mengepakkan sayap-sayap malaikat di kedua bahu mereka. Dan betapa justeru menakutkan. Mencemaskan. Atau lebih jauh lagi, mencurigakan. Karena betapa palsunya dengan label-label di sekujur tubuh dan kata-kata.

Ibu Lestari menyembunyikan kedua sayapnya, dalam spirit altruisme. Ia tak ingin anak-anak ketakutan melihatnya, atau bahkan mencurigainya. Ia sembunyikan kedua sayapnya, di dalam bahasa kemanusiaan yang nyata, yang membuat perbedaan itu kikis. Pada kenyataannya, lebih banyak yang bersedia menolong karena merasa berbeda. Bahkan sering dilabeli mantra-mantra, ‘tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah,…’ Begitu pentingkah kata ‘lebih baik’ itu?

Kata sesama, lebih sering lamis. Sementara Ibu Lestari, karena sesama maka ia membersama. Melebur dalam jagat cilik dan jagat gedhe anak-anak asuhnya. Tanpa jarak.

Sentuhan kasih sayangnya, yang terbungkus dalam tubuh kecil kurus itu, bahkan mampu melumpuhkan seorang bajingan bandel sekelas Mose, atau pun Robot Gedek yang sohor dulu. Karena bukan hanya menyembunyikan sayap, melainkan Ibu Lestari menyediakan telinga, juga hatinya, untuk mendengarkan. Mendengarkan, bagi Ibu Lestari, ialah memanusiakan. Memberi kesempatan.

Terimakasih Ibu Lestari Projosuto, malaikat yang menyembunyikan sayapnya.

Bersamanya, kita  berada di suatu tempat di mana kita dibolehkan ikut belajar, mengenai kasih sayang, ketulusan, dan bahasa-bahasa kemanusiaan yang sederhana. Membumi.

Jauh dari kata-kata besar, yang disuci-sucikan, yang dinyata-nyatakan dalam delusi, glorifikasi, dan megalomania.

Buku kado ultah ini pun, pasti juga akan menjadi masalah bagi Ibu Lestari, karena di luar perkenannya. Namun alangkah sombongnya kita, jika tak mau berbagi penghormatan pada manusia baik ini. Agar kita semua boleh turut serta, belajar kepada kesederhanaan. 

Tuhan besertamu, Ibu Lestari Projosuto, sang altruis.

Yogyakarta, 11 Mei 2018
Sunardian Wirodono, volunteer Hamba.


MALAIKAT YANG MENYEMBUNYIKAN SAYAPNYA

| Pernah mendengar dongeng bidadari bernama Nawang Wulan, yang tak bisa kembali ke kahyangan, karena ulah Jaka Tarub? Ini kisah tentang bukan sekedar bidadari (yang dalam dongeng selalu hanya sebagai sosialita, dan tak pernah membawa misi sosial nyata). Ini kisah nyata tentang malaikat yang menyembunyikan kedua sayapnya. Kisah Ibu Lestari Projosuto, atau Maria Immaculata Roch Endah Lestari Prajasuta, yang lebih dikenal di kalangan anak jalanan dengan sebutan Bu Tari, Mbah Tari, atau Eyang Tari, yang lahir di Klaten, 11 Mei 75 tahun silam.

Kemarin malam kami merayakan ultahnya, juga mengenang 42 tahun lebih perjalanan cintanya kepada orang-orang papa, mereka yang terpinggirkan dan tersingkirkan. Ibu Tari adalah ibu para gelandangan dan anak-anak jalanan Jakarta, pada dekade 70-an. Bagi kami, saya dan teman-teman, Ibu Tari adalah sosok yang menguatkan, dan mengingatkan bukan dengan kata-kata. Yang meneguhkan untuk meyakini, bahwa ada kebenaran dan keadilan, sekali pun itu mesti harus diperjuangkan.

Tahun 1976 lulus S2 dengan tesis mengenai anak-anak jalanan di Manila (Asian Social Institute, Filipina), Ibu Tari kembali ke Indonesia. Meneruskan apa yang sudah dilakukan sebelum akhirnya melepaskan kaul, dari Biara Ordo Ursulin Bidang Pelayanan yang dijalani selama 17 tahun. Alasannya sangat sederhana; “Saya keluar dari biara Ursulin karena tidak enact dengan teman-teman. Hampir setiap hari saya baru bisa pulang ke biara pukul 23.00 atau 24.00, sementara teman-teman lainnya sedang doa bersama. Kesibukan saya mengurus para gelandandan dan anak-anak jalanan membuat saya tidak bisa mengikuti kegiatan di komunitas seperti teman-teman lainnya. Daripada mengganggu ketenteraman komunitas lebih baik saya mundur,…”

Ketika ke Jakarta menemui beberapa mantan anak asuh Ibu, saya mendengar banyak pengakuan, bagaimana seandainya anak-anak itu tidak disambangi Ibu. Anak-anak di daerah Pangkalan Asem, Sunter, Srengseng, Jatinegara, Gaplok, Senen, Pademangan, Kampung Sawah, Pedongkelan. Nama Ibu Tari yang lebih mereka kenali, daripada para jagoan media yang kemudian banyak disebut. Hampir nama-nama sohor anak-anak jalanan legendaris pada 70-an, adalah anak-anak yang mengenal Ibu Tari. Termasuk Robot Gedek yang mulia itu, juga Musa yang bisa menebas tangan orang dengan samurai, tetapi luluh dalam pangkuan Ibu Tari. Juga bagaimana semua anak-anak jalanan yang ditangkep laler ijo, selalu menyebut nama sebagai Sugeng binti Lestari, Maman binti Lestari, Musa binti Lestari,…

Tahun 1995, Ibu Tari memboyong anak-anak, terutama yang puteri, dari Jakarta ke Yogyakarta. Hingga kemudian beliau mendirikan Yayasan Hamba, untuk anak-anak yang kehadirannya ditolak keluarga dan lingkungan. Anak-anak yang dibuang, bahkan oleh keluarga dan ibunya sendiri. Beberapa bersama di Hamba sejak bayi, hingga mereka dewasa dan bisa kuliah, kemudian bekerja di tempat-tempat terhormat. Mereka anak-anak keluarga miskin, meski satu-dua ada anak orang kaya dan terhormat, yang entah kenapa tiba-tiba hamil.

Setelah acara formal dengan para undangan selesai, kami anak-anak Mbah Tari, yang datang dari Jakarta, Solo, Manado, Kudus, dari angkatan Amalia 1976 hingga HaMba 2017, membuat lingkaran bersama Ibu Tari. Malam dingin larut di lereng Merapi semalam, kami semua tercekat, ketika Ibu Tari menutup acara dengan kalimat-kalimat pendek. Semua terdiam. Ibu Tari hanya lebih banyak mengucapkan terimakasih, bahkan kepada rerumputan yang menjadi alas kami. Semua menunduk, tak berani menatap mata Ibu yang berkaca-kaca. Kami pun berkaca-kaca. Selalu ada manusia yang begitu hebat, tidak dalam kata-kata, tetapi justeru lebih karena keberaniannya, pengorbanannya. Para pengabdi kemanusiaan yang membuat kutbah-kutbah agama menjadi begitu kerdil.

Bukan para maling dan koruptor, apalagi mantan militer macam Prabowo yang membuat kami gentar. Tetapi hilangnya rasa kemanusiaan dan nalar keadilan, membuat kami sering hanya bisa menangis di hadapan Ibu. Kami kadang tak sabar, melihat Ibu yang tidak taktis, tidak strategis. Karena ada begitu banyak pahlawan kesiangan, atau bahkan sebenarnya penjahat pecundang, yang disubya-subya media sebagai malaikat.

Kemarin kami sungguh sedih tak bisa berbuat apa-apa. Kami membuat buku kenangan untuk Ibu Tari, tapi hanya hanya bisa mencetak dua eksemplar buku untuk beliau. Kami ngotot untuk menuliskan buku itu, meski Bu Tari pasti akan menolaknya. Tetapi, bagi kami, adalah dosa besar membiarkan semua itu lewat tak tercatat. Moga-moga ada malaikat lain membantu mengujudkannya.

Ini tentang kristenisasi, atau katholikisasi? Bukan. Anak-anak Bu Tari sangat beragam, dan yang terbanyak tetaplah anak-anak keluarga miskin dari kalangan muslim. Dalam penelusuran beberapa waktu lalu di Jakarta, saya tahu anak-anak yang kebanyakan berjilbab, sangat merasakan ketulusan Bu Tari, malaikat mereka. Bahkan, secara mengejutkan, kami semacam mendapat jaminan dari Bang Rodjak, salah satu keponakan Abah Ba'asyir dari Ngruki, yang bisa menurunkan ratusan orang untuk membela Bu Tari, yang sedang dalam teror rekanan kerjanya dulu dari Jakarta soal tanah yayasan.

Terimakasih Ibu, malaikat yang menyembunyikan sayapnya, lebih karena agar orang-orang papa tidak ketakutan, melihat keagungan-keagungan yang semakin semu, yang semakin dinyatakan tetapi semakin hambar. Ibu Lestari, kekasih kaum papa, di mana semoga tuhan masih sudi tinggal bersama, dengan segala hormat. @sunardian


 
FUNDRISING PENERBITAN BUKU ‘MALAIKAT YANG MENYEMBUNYIKAN SAYAPNYA’ | Untuk mendokumentasikan karya kemanusiaan Ibu Lestari Projosuto (75) yang semula concern pada anak-anak jalanan (1970-an) dan kini lebih berfokus pada anak-anak yang sejak kelahirannya ditolak oleh keluarga dan bahkan oleh ibunya, dan untuk menginspirasi serta memotivasi para pengabdi dan penggiat sosial, kami akan mencetak buku ‘Malaikat yang Menyembunyikan Sayapnya’, ukuran 17,5 x 25 cm., full-collour, 117 halaman, ditulis oleh Sunardian Wirodono dan Nusya Kuswantin, dengan biaya cetak sebesar Rp 17.000.000 (tujuhbelas juta rupiah) sebanyak 500 eksemplaar. Bagi yang berkenan membantu pencetakan buku tersebut, bisa mengirimkan bantuannya secara sukarela ke rekening Sunardian Wirodono, BCA No. 0373042223 dan mohon dituliskan dalam berita transfer; Buku Lestari. Sertakan nama dan alamat Anda selengkapnya beserta bukti transfer tersebut ke WA No. 081393979400, untuk ke mana bukti buku akan saya kirimkan sebanyak 2 (dua) eksp untuk masing-masing donatur. Buku akan kami luncurkan ke masyarakat luas, bersamaan kegiatan Yayasan Hamba pada bulan Agustus 2018.


2 komentar:


  1. KABAR BAIK!!!

    Saya selalu berpikir bahwa semua perusahaan pinjaman online curang sampai saya bertemu dengan perusahaan peminjam yang meminjamkan uang tanpa membayar terlebih dahulu.

    Jika Anda mencari pinjaman, perusahaan ini adalah semua yang Anda butuhkan. setiap perusahaan yang meminta Anda untuk biaya pendaftaran lari dari mereka.

    saya menggunakan waktu ini untuk memperingatkan semua rekan saya INDONESIANS. yang telah terjadi di sekitar mencari pinjaman, Anda hanya harus berhati-hati. satu-satunya tempat dan perusahaan yang dapat menawarkan pinjaman Anda adalah SUZAN INVESTMENT COMPANY. Saya mendapat pinjaman saya dari mereka. Mereka adalah satu-satunya pemberi pinjaman yang sah di internet. Lainnya semua pembohong, saya menghabiskan hampir Rp35 juta di tangan pemberi pinjaman palsu.

    Tanpa biaya transfer,
    Pembayaran yang fleksibel,
    Suku bunga rendah,
    Tanpa biaya pendaftaran,
    Layanan berkualitas,
    Komisi Tinggi jika Anda memperkenalkan pelanggan

    Hubungi perusahaan: (Suzaninvestment@gmail.com)

    Email pribadi saya: (Ammisha1213@gmail.com)

    BalasHapus
  2. Apakah Anda memerlukan pinjaman apa pun jika ya kontrak saya, Mr. Anthony, yang membantu saya dengan pinjaman hanya beberapa minggu lalu, saya hanya perlu berbagi dunia ini untuk memberi tahu orang-orang bahwa masih ada orang-orang yang baik di dunia saat ini. Saya benar-benar kehilangan uang untuk scammer online semua karena saya putus asa untuk pinjaman. Sampai aku melihat komentar tentang dia, menghubungi dia itu bukan kesalahan tapi mimpi datang untukku. Sekarang aku orang yang bahagia dengan keluargaku. Hubungi dia jika Anda membutuhkan pinjaman di: inforamzanloan@gmail.com

    BalasHapus

Erick Thohir di Mana Sentuhannya pada Jokowi?

Ketika saya membaca biografi tulisan Alberthiene Endah, “Jokowi Menuju Cahaya” (2018), saya tidak merasakan roh atau spirit Jokowi. Deng...