Senin, April 18, 2016

Ahok dan Jakarta, Horny dari Sejak Sononya


Di tembak lewat SARA, Ahok selamat. Justeru makin melejit. Ditembak via BPK, Ahok malah seger-waras. Kini ditembak isu reklamasi dan moral pembangunan, Ahok agak kelimpungan juga. Ia terpaksa pakai jurus Dewa Mabuk, sikat sana-sini. KKP, Kemendagri, KPK, BPK, bisa kena sodok semuanya. Seorang fesbuker, kelompok haters, memanas-manasi; Pak Jokowi awas sampeyan dikhianati Ahok!

Namun apa hasilnya? Kini Menko Kemaritiman memoratorium (baca: menghentikan sementara) reklamasi Teluk Jakarta. Menurut pemerintah, tak ada yang salah dalam reklamasi, hanya aturan hukumnya tumpang tindih. Hingga di sini, mestinya, polemik selesai dan akar masalah dipahami. Artinya apa? Lagi-lagi Ahok diselamatkan. Ahok tak bisa disalahkan dari aturan hukum yang belibet itu. Pemerintah pusat biang keladinya.

Gorengan isyu reklamasi memang ruwet. Ruwet dari sononya (1995) sejak Orsoe alias Orde Soeharto masih bercokol. Dan pejabat-pejabat berikutnya memang tak pernah dididik bertangungjawab. Mereka hanya berkhidmat pada jabatan, dan atau ketika mengemban jabatan itu doang, sembari main-main sisi kelemahannya. Hobinya ninggalin bom waktu, kayak SBY yang lebay.

Lantas apalagi? Maka serangan dinaikkan lagi levelnya. Soal orientasi pembangunan dan keberpihakan kelas menengah. Sentimen ini bahkan mulai dibangun dengan masuknya unsur baru; Akademisi. Kini beberapa nama dari kampus, mencoba mengorek orientasi pembangunan Ahok yang tidak pro rakyat miskin kota. Ahok sebagai Petugas Pemerintah (mirip tudingan pada Jokowi sebagai Petugas Partai), diplesetkan sebagai Ahok Petugas Taipan, yang melakukan penggusuran kelewat batas kemanusiaan. Ahok kejam, brutal, lebih jahat dari Orsoe; bahkan ada celetukan bunuh Ahok!

Bukan hanya politikus ecek-ecek, kini elite parpol, yang ada di DPR, DPD, ikutan menembak masalah ini. Bobot tembakan (atau sebutlah diskusi) ditingkatkan. Para intelektual, akademisi, dilibatkan dengan tema yang sexy; kajian pembangunan, daya kritis kelas menengah, dan keberpihakan pada kaum miskin korban pembangunan.

Maka terjadilah polarisasi klasik, mana yang kapitalisme mana yang sosialisme, atau juga kini nambah mana yang kapitalisosdemisme (ini aliran baru, maunya bersikap sosial dan demokrat, tapi kapitalis dikit-dikit bolehlah). Ditambah embel-embel mana yang liberalislah, puritanlah, romantislah,…

Tapi apakah kita punya data valid mengenai semua itu? Apakah ikan-ikan di Teluk Jakarta hilang sejak adanya reklamasi, atau jauh sebelumnya? Bagaimana kondisi Teluk Jakarta itu, dari hari ini hingga 5 tahun sebelumnya, day by day? Betulkah reklamasi hanya untuk orang kaya, dan bahkan untuk setuju reklamasi pun harus jadi kelas menengah? Terus untuk menikmati laut atau pantai orang miskin harus bayar ke orang kaya?

Bahasa hyperbolic biasa dipakai dalam debat-debat kita. Tentu saja untuk menyangatkan kepedulian kita dan ketidakpedulian orang lain. Namun bagaimana sebenarnya kehidupan para nelayan yang mencari nafkah di situ? Apakah kita mengetahui persis siapa mereka sesungguhnya? Nasib baik dan buruknya? Bagaimana penghasilannya dalam 5 tahun terakhir, tiap harinya? Bagaimana studi lingkungan yang dilakukan KLH mengenai kondisi Teluk Jakarta dalam 10 tahun terakhir? Apa proyeksi Negara tentang ibukota Negara? Bagaimana Jakarta 10-50 tahun ke depan?

Kita tidak pernah tahu, bagaimana sesungguhnya pendapat masyarakat yang tergusur ini. Bahwa ada yang dirugikan, tentu saja iya. Tetapi ada yang diuntungkan, tidak boleh disembunyikan. Tinggal berhitung saja, berapa yang dirugikan berapa yang diuntungkan, karena apa dan bagaimana? Bagaimana road-map Jakarta ke depan, dan bagaimana Jakarta selama ini sebagai daerah khusus ibukota negara? Apa sebetulnya yang terjadi? Ahok Petugas Taipan, Petugas Pemerintah, atau Petugas Konstitusi? Ahok jahat atau Ahok geblek? Atau Ahok jahat karena geblek atau Ahok geblek karena jahat?

Darimana mengurai semua ini? Pada sisi itu, satu-persatu kita sisir masalahnya. Apakah Romo Sandyawan di Kampung Pulo selalu benar? JJ Rizal, Marco Kusumawijaya, Ahmad Dhani, Airlangga Pribadi, Alaydrus Ali, Karni Ilyas, Lulung, Goenawan Mohamad, Syafi’ie Maarif, Ratna Sarumpaet, dan siapa lagi sebutlah nama, selalu benar? Apakah Ahok juga selalu benar?

Baiklah, semua masing-masing ngotot benar. Tapi jika semuanya itu benar, mengapa yang benar dan benar itu sulit bertemu untuk bicara? Karena masing-masing dirinya mengaku paling benar, dan orang lain paling salah. Dasar dialog atau komunikasi tidak bertemu. Belum lagi yang mengaku para cendekiawan (apalagi fesbuker tukang kompor) mengatakan tak mungkin salah. Pasti Ahok yang salah. Dan membela Ahok pun kini bisa dihina-dina, sebagai kelas menengah ngehek, tanpa bisa menyebut data BPS tentang populasi penduduk Indonesia mengenai kelas menengah.

Jika kita terus sibuk bertengkar, berkubang dengan masalah-masalah mulu, tanpa penyelesaian, siapa yang diuntungkan? Siapa coba? Jangan-jangan hanya para debaters itu, sebagai insan profesional yang mendapat imbalan karena keahliannya?

Tarung bebas atas nama demokrasi (liberal juga), ini tentu menyenangkan bagi kaum oportunis, dan penumpang gelap, yang memanfaatkan situasi chaostic. Tak peduli grand-design demokrasi Indonesia sejak 1998. Dan itu bukti betapa kita tak punya agenda politik yang jelas sebagai bangsa dan negara. Tak ada vision dan mision, apalagi dengan para akademisi proyek dan menara gading. Pokokmen meriah, syukur bage bisa nambah credit-point.

Apakah kita tahu berapa duit beredar di Jakarta ini? Sirkulasi dan distribusi uang nasional kita, hampir 70% masih berputar di Jakarta, dengan segala rembesannya. Apakah rakyat miskin di Jakarta menikmatinya? Dengan parlemen yang korup gila-gilaan, Jakarta hanya akan menjadi ajang bancakan kaum oportunis. Apalagi jika pihak eksekutifnya adalah lembek dan sapi perah legislatif atau parpol. Ini fakta susah dibantah, dan langkah Ahok maju di Pilkada 2017 jalur perorangan, gagal dibaca sebagai kritik keras atas kondisi politik koruptif itu. Alih-alih dipakai intropeksi, melainkan malah justeru dimanfaatkan oleh para oportunis mengambil formulir pencalonan yang diobral para parpol gagal paham itu. Kita akan bisa mengukur bagaimana psikologisme politik calon gubernur dari jalur dan situasi itu.

Pada posisi itu, Ahok lebih bisa dipercaya, dan menang posisi. Dan itu modal Ahok yang sepenuhnya didapat dari sentimen negatif tak adanya kepercayaan public pada para penantangnya. Di sisi lain, parpol gagal melakukan kaderisasi kepemimpinan. PDIP yang bisa sendirian memajukan calon, masih saja terlihat kelimpungan dan tak pasti. Orang luar yang datang mendaftar bacagub, kredibilitasnya diragukan sejak awal, karena reputasinya yang buruk, atau performancenya sebagai common enemy. Maukah PDIP, misalnya, mengajukan Yusril Ihza Mahendra, yang notabene ketua partai politik lain, dan notabene pula partai itu sama sekali tak mendapat suara di nasional dan lokal? Mikir!

Tetapi kini persoalan Ahok tidaklah mudah. Lembaga polling sudah mengintrodusir, elektabilitas Ahok (dengan kasus reklamasi itu) turun. Ahok mempunyai cacat bawaan yang tak bisa ditolerir. Tidak santun dan kejam pada kaum miskin (artinya; hanya menghamba kaum atas), oh ya tambah satu lagi; Gubernur ngebir. Lengkap sudah. Ini senjata mutakhir yang ternyata mempertemukan kaum moralis normatif macam FPI, FBR, akademisi, aktivis HAM, LSM, para pejuang medsos kiri-kanan oke, bersatu-padu; No Ahok!

Jikalau Ahok memang tak dikehendaki karena cacat mental, sebagaimana Wisanggeni harus dibunuh sebelum Bharatayudha, Jakarta yang blangsak sejak jaman Bang Ali dulu, memang harus ditinjau ulang. Duit yang berputar di Jakarta, sebagai lumbung emas yang diincer para garong segala penjuru, harus dialihkan. Presiden bisa mengambil keputusan politik, apakah mempercepat desentralisasi dan otonomi daerah, atau memindah ibukota negara ke luar dari Jakarta, sebagai pilihan terpendek.

Teman Ahok dan Batman, mesin pendukung Ahok, adalah anak-anak muda yang culun, yang tak pandai bertarung kecuali meyakini Ahok baik dan benar. Mereka tidak tahu, baik dan benar tidak cukup di Indonesia ini. Dan para akademisi tak peduli resiko-resiko dari intellectual exercisenya. Pokokmen secara teoritik Ahok tidak pantas, tidak memenuhi syarat orientasi pembangunan yang kiri, pro-rakyat dan ramah lingkungan, neolib dan liberal. Bagi mereka, Jakarta mau dijabat siapapun terserah, yang penting bukan Ahok! Dan Jakarta begitu sexynya, untuk mereka yang sudah terlanjur horny, sejak dalam kotorannya.

1 komentar:

  1. kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
    dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
    berikan 4 angka 3909 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
    dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
    sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
    insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
    juta, wassalam.


    dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







    Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


    1"Dikejar-kejar hutang

    2"Selaluh kalah dalam bermain togel

    3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


    4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


    5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
    tapi tidak ada satupun yang berhasil..







    Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
    anda semua dengan Angka ritual/GHOIB:
    butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
    100% jebol
    Apabila ada waktu
    silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))






    KLIK DISINI BOCORAN TOGEL HARI INI




    angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



    angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



    angka GHOIB; malaysia



    angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



    angka GHOIB; laos










































    BalasHapus