Selasa, Februari 18, 2014

Presiden dan Protokoler Kerakyatan

Lagi-lagi ditunjukkan, bagaimana protokoler kekuasaan tidak berguna sama sekali bagi rakyat jelata. Apalagi protokoler kepresidenan yang baru dipertontonkan SBY di Kediri. Tentu beda dengan protokoler kerakyatan.
Hampir semua mantan presiden Indonesia selalu mengeluhkan soal protokoler ini. Curhatan mengenai betapa tersiksanya mereka, jadi cerita eksklusif. Tapi curhatan mantan presiden, bukan ketika. Kalau ketika sih, biasanya mereka alpa et omega. Hanya Sukarno saja yang habis memproklamasikan kemerdekaan negara, terus ngeloyor beli sate kaki-lima.
Ketika presiden SBY, bersama isterinya (inga', inga') ke pengungsian korban Kelud, betapa korban Sinabung marah-marah, dan mereka menghujat-hujat presiden, dalam sorotan televisi. Kenapa ke Sinabung nunggu berbulan-bulan, sementara ke Kelud hanya beberapa hari? Presiden nggak adil! Lho, baru tahu to, Lae? Ibu Ani itu sudah kangen berat dengan putra bungsunya, yang lagi kampanye di daerah tapal kuda itu. Coba kalau putra bungsunya jadi caleg untuk dapil Sumut, pasti bentar-bentar ke Sinabung, bentar-bentar ke Sinabung,... ke Sinabung kok cuma sebentar?
Tapi tahukah kita, berjam-jam para pengungsi Kelud menunggu, dari pagi hari, diatur-atur dan diawas-awasi politi dan tentara, juga intel? Tak boleh lalu-lalang, tak boleh ini-itu. Belum lagi beberapa "perwakilan" pengungsi dikumpulkan di satu tempat, hingga tujuh jam menunggu. Ada juga yang mau pipis saja ditanyai cem-macem. Makan siang telat, karena semua nunggu kedatangan presiden dan rombongan. Jalan ini ditutup, jalan itu dibuka-tutup, jalan sana harus steril dari pedagang kaki-lima.
Dan ketika presiden tiba, perjumpaan itu sama sekali mengecewakan. Hanya berlangsung tak lebih dari 5 menit di satu tempat, dan 10 menit di tempat lainnya. Itu pun hanya presiden SBY yang diperkenankan ngomong. Dan kita tahu bagaimana cara ngomongnya, dengan gesture tubuh dan tangannya yang bak robot itu, meski pelatih pidatonya dari Inggris.
Belum lagi bersama presiden adalah rombongannya. Dan itu tak kalah bikin pusing. Bayangkan, perjalanan kereta dari Jakarta ke Kediri, berjarak sekitar 850 kilometer.
Sepanjang rel kereta itu, pastilah telah merepotkan ratusan, bahkan ribuan orang untuk menjaganya. Agar jangan sampai tiba-tiba rel melengkung, atau naik ke langit tinggi. Bisa njomplang keretanya, dan presiden tewas akibatnya!
Bayangkan kalau presiden tewas. Maka, protokoler kepresidenan dan paspampres, bekerja mati-matian. Ada sedikit gerakan mencurigakan, bisa mengundang masalah. Dua pemuda yang melintas di stasiun Kediri, menjelang kedatangan presiden, ditangkap petugas keamanan, dianggap membahayakan keselamatan presiden.
Di Stasiun Purworejo, dari bupati, dandim, kapolres, camat-camat, hansip, dan ubarampenya, berjajar menunggu datangnya kereta eksklusif yang ditumpangi presiden. Rencana awal, presiden hendak mampir, mungkin ziarah kubur ke mertua di Purworejo. Persiapan dilakukan. Eh, sialnya, rencana itu dibatalkan.
Bisa dipastikan, berapa pedagang asongan sepanjang rel kereta Jakarta-Kediri tak boleh beroperasi. Dan kalau pakai otak analis ekonomi, berapa kerugian pedagang di berbagai stasiun akibat kedatangan presiden itu?
Lantas kita bertanya, apa sih maksud negara memilih seseorang jadi presiden? Untuk apa? Apakah dia tidak punya manajemen dan birokrasi untuk sistem dan mekanisme kekuasaannya? Apakah teknologi komunikasi dan informasi kita masih jaman batu? Presiden, dan isterinya, sebagai aktivis sosmed, ternyata masih berpraktek kekuasaan jaman batu.
Berapa duit dihamburkan untuk karnaval kepresidenan, yang harus steril dan aman itu? Masih pentingkah presiden, jika ia menjadi unsur yang merugikan? Renungkan, dan jangan bertanya pada rumput yang bergoyang. Gunung meletus saja kita tak bisa membaca, apalagi rumput bergoyang. Kalau goyang Caezar, mungkin bayi-bayi pun tahu!
Naik kereta api sekarang tidak berbunyi tut-tut lagi, semenjak Soeharto lengser. Tapi bunyinya sudah berganti; jug-ijag-ijug, ijag-ijug-ijag-ijug, terus bukak sithik, tapi korupsinya yang gedhe!
Joss?
Tidak!

2 komentar:


  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    BalasHapus
  2. saya AHMAD SANI posisi sekarang di malaysia
    bekerja sebagai BURU BANGUNAN gaji tidak seberapa
    setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
    sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
    sempat saya putus asah dan secara kebetulan
    saya buka FB ada seseorng berkomentar
    tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
    melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
    karna di malaysia ada pemasangan
    jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
    saya minta angka sama AKI NAWE
    angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
    terima kasih banyak AKI
    kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
    rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
    bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
    terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
    jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259
    tak ada salahnya anda coba
    karna prediksi AKI tidak perna meleset
    saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan










    saya AHMAD SANI posisi sekarang di malaysia
    bekerja sebagai BURU BANGUNAN gaji tidak seberapa
    setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
    sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
    sempat saya putus asah dan secara kebetulan
    saya buka FB ada seseorng berkomentar
    tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
    melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
    karna di malaysia ada pemasangan
    jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
    saya minta angka sama AKI NAWE
    angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
    terima kasih banyak AKI
    kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
    rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
    bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
    terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
    jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259
    tak ada salahnya anda coba
    karna prediksi AKI tidak perna meleset
    saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan










    BalasHapus