Sabtu, Juli 07, 2012

Adakah Rahasia Kebahagiaan, Jika Demikian?

Rahasia kebahagiaan adalah memusatkan perhatian pada kebaikan dalam diri orang lain. Sebab, hidup bagaikan lukisan: Untuk melihat keindahan lukisan yang terbaik sekalipun, lihatlah di bawah cahaya yang terang, bukan di tempat yang tertutup dan gelap sama sekali. Apalagi sampai harus memalsu lukisan, dan memakai Oei Hong Djin untuk melegitimasinya, dan membuat cerita karangan sampai perlu memalsu sebuah foto Hendra Gunawan.
Rahasia kebahagiaan adalah tidak menghindari kesulitan. Dengan memanjat bukit (bukan meluncurinya semata), kaki seseorang 'kan tumbuh menjadi kuat.
Rahasia kebahagiaan adalah melakukan segala sesuatu bagi orang lain. Air yang tak mengalir tidak berkembang. Namun, air yang mengalir dengan bebas selalu segar dan jernih.

Rahasia kebahagiaan adalah belajar dari orang lain, dan bukan mencoba mengajari mereka. Semakin Anda menunjukkan seberapa banyak Anda tahu, semakin orang lain akan mencoba menemukan kekurangan dalam pengetahuan Anda. Mengapa bebek disebut “bodoh”? Karena terlalu banyak bercuap-cuap. Sungguh kasihan. Padahal sumpah, bebek goreng juga nikmat rasanya, kecuali huruf "b"-nya ilang.
Rahasia kebahagiaan adalah kebaikan hati: memandang orang lain sebagai anggota keluarga besar Anda. Sebab, setiap ciptaan adalah milik Anda. Kita semua adalah ciptaan Tuhan yang satu. Tak ada alasan Anda untuk mengklaim sebagai pemilik tunggal sembari menistakan yang lain.
Rahasia kebahagiaan adalah tertawa bersama orang lain, sebagai sahabat, dan bukan menertawakan mereka sebagai hakim yang suka main hakim sendiri.
Rahasia kebahagiaan adalah tidak sombong. Bila Anda menganggap mereka penting, Anda akan memiliki sahabat ke mana pun Anda pergi. Ingatlah bahwa musang yang paling besar akan mengeluarkan bau yang paling menyengat. Itu pun belum kalau beliau kentut.
Rahasia kebahagiaan datang kepada mereka yang memberikan cintanya secara bebas, yang tidak meminta orang lain mencintai mereka terlebih dahulu. Bermurah hatilah seperti matahari yang memancarkan sinarnya, tanpa terlebih dahulu bertanya, apakah orang-orang patut menerima kehangatannya. Hanya matahari buatan manusialah, yang membujuk-bujuk kita menjadi konsumtif, karena dari itulah ia menangguk untung.
Rahasia kebahagiaan berarti menerima apapun yang datang, dan selalu mengatakan kepada diri sendiri “Aku bebas dalam diriku”.
Rahasia kebahagiaan adalah membuat orang lain bahagia. Padang rumput yang penuh bunga membutuhkan pohon-pohon di sekelilingnya, bukan bangunan-bangunan beton yang kaku. Kelilingilah padang hidup Anda dengan kebahagiaan. Bukan dengan kekukuhan ego yang budeg-bisu setahun 'ra jejamu.
Rahasia kebahagiaan berasal dari menerima orang lain sebagaimana adanya, realitasnya; Menginginkan mereka bukan sebagaimana keinginan kita. Betapa akan membosankan hidup ini jika setiap orang sama. Bukankah taman pun akan tampak janggal, bila semua bunganya berwarna ungu, sekali pun ia memukau dengan warna itu?
Rahasia kebahagiaan adalah menjaga agar hati Anda terbuka bagi orang lain, dan bagi pengalaman-pengalaman hidup. Hati laksana pintu sebuah rumah. Cahaya matahari hanya dapat masuk bilamana pintu rumah itu terbuka lebar, dan tidak pengap.
Rahasia kebahagiaan adalah memahami bahwa persahabatan jauh lebih berharga daripada barang; lebih berharga daripada mengurusi urusan sendiri; lebih berharga daripada bersikukuh pada kebenaran dalam perkara-perkara yang tidak prinsipil, yang remeh-temeh, yang sebenarnya bisa diselesaikan jika masing-masing sudi mengalah.
Rahasia kebahagiaan adalah, mampu menerima segala tiba. Kenyataan seutuhnya ialah kenyataan sosial dan kenyataan dalam diri kita, yang kita persepsikan sama, karena itulah karakter kita, dibangun bukan oleh nilai-nilai yang tak kita mengerti. Berdamai dengan diri-sendiri, ialah menerima kenyataan sebuah kemungkinan yang terbuka. Bukan sebuah penghentian yang memasung kita dalam kesedihan, hanya karena kita tak mau mengerti hikmah di balik semuanya.
Selamat berbahagia, di balik penderitaan hidup ini. Karena segala penderitaan, sesungguhnya juru mudi terpercaya menuju kebahagiaan, dengan mengenali dan bukan membencinya.
Adakah rahasia kebahagiaan? Tidak ada rahasia, sekiranya kita mau sedikit saja mengerti.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar